Panduan Lengkap Masuk Sekolah Tinggi Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika


Panduan Lengkap Masuk Sekolah Tinggi Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika

Sekolah Tinggi Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (STMKG) merupakan perguruan tinggi yang fokus pada bidang meteorologi, klimatologi, dan geofisika. Sebagai contoh, mahasiswa STMKG mempelajari tentang prediksi cuaca, perubahan iklim, dan potensi bencana alam.

STMKG memiliki peran penting dalam memberikan informasi cuaca dan iklim yang akurat, serta memprediksi bencana alam. Hal ini memberikan manfaat bagi berbagai sektor, seperti pertanian, penerbangan, dan manajemen kebencanaan. Salah satu perkembangan penting dalam sejarah STMKG adalah berdirinya Pusat Metereologi Antariksa pada tahun 2006, yang berperan dalam memantau dan menganalisis data cuaca dan iklim dari satelit.

Artikel ini akan membahas lebih dalam tentang kurikulum, prospek karier, dan peran penting STMKG dalam bidang meteorologi, klimatologi, dan geofisika di Indonesia.

Sekolah Tinggi Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (STMKG)

STMKG memiliki peran penting dalam memberikan informasi cuaca dan iklim yang akurat, serta memprediksi bencana alam. Berikut adalah 10 aspek penting terkait STMKG:

  • Pendidikan dan pelatihan
  • Penelitian dan pengembangan
  • Layanan informasi cuaca dan iklim
  • Prediksi bencana alam
  • Mitigasi dan adaptasi bencana
  • Klimatologi
  • Geofisika
  • Meteorologi
  • Teknologi penginderaan jauh
  • Model atmosfer dan iklim

Aspek-aspek ini saling terkait dan membentuk landasan bagi STMKG dalam menjalankan fungsinya. Misalnya, pendidikan dan pelatihan menghasilkan sumber daya manusia yang kompeten dalam bidang meteorologi, klimatologi, dan geofisika. Penelitian dan pengembangan menghasilkan inovasi dan teknologi baru yang dapat meningkatkan akurasi informasi cuaca dan iklim, serta prediksi bencana alam. Layanan informasi cuaca dan iklim bermanfaat bagi berbagai sektor, seperti pertanian, penerbangan, dan manajemen kebencanaan. Prediksi bencana alam membantu pemerintah dan masyarakat dalam mempersiapkan diri dan mengurangi risiko bencana.

Pendidikan dan pelatihan

Pendidikan dan pelatihan merupakan komponen penting dalam sekolah tinggi meteorologi, klimatologi, dan geofisika (STMKG). Hal ini disebabkan karena STMKG memerlukan sumber daya manusia yang kompeten dan terampil dalam bidang tersebut. Pendidikan dan pelatihan di STMKG meliputi berbagai aspek, seperti:

  • Meteorologi
  • Klimatologi
  • Geofisika
  • Teknologi penginderaan jauh
  • Model atmosfer dan iklim

Melalui pendidikan dan pelatihan, mahasiswa STMKG dibekali dengan pengetahuan dan keterampilan yang untuk menganalisis data cuaca dan iklim, memprediksi bencana alam, serta memberikan layanan informasi cuaca dan iklim yang akurat. Contoh nyata pendidikan dan pelatihan di STMKG adalah program studi Meteorologi yang mempersiapkan mahasiswa untuk menjadi forecaster cuaca. Mahasiswa mempelajari berbagai mata kuliah, seperti fisika atmosfer, dinamika atmosfer, dan prediksi cuaca.

Pemahaman tentang hubungan antara pendidikan dan pelatihan dengan STMKG sangat penting karena:

  • Membantu dalam mempersiapkan sumber daya manusia yang kompeten di bidang meteorologi, klimatologi, dan geofisika.
  • Meningkatkan kualitas layanan informasi cuaca dan iklim, serta prediksi bencana alam.
  • Mendukung penelitian dan pengembangan di bidang meteorologi, klimatologi, dan geofisika.

Penelitian dan pengembangan

Penelitian dan pengembangan (litbang) merupakan aspek krusial dalam sekolah tinggi meteorologi, klimatologi, dan geofisika (STMKG). Litbang di STMKG difokuskan pada peningkatan kualitas layanan informasi cuaca dan iklim, serta prediksi bencana alam. Berikut adalah beberapa komponen litbang di STMKG:

  • Pengembangan model cuaca dan iklim

    STMKG mengembangkan model cuaca dan iklim untuk memprediksi cuaca dan iklim dengan lebih akurat. Misalnya, model iklim digunakan untuk memprediksi perubahan iklim dan dampaknya di suatu wilayah.

  • Pengembangan teknologi penginderaan jauh

    STMKG mengembangkan teknologi penginderaan jauh untuk mengumpulkan data cuaca dan iklim dari satelit dan sensor lainnya. Data ini digunakan untuk meningkatkan akurasi prediksi cuaca dan iklim, serta memantau bencana alam.

  • Pengembangan sistem peringatan dini

    STMKG mengembangkan sistem peringatan dini untuk bencana alam, seperti gempa bumi, tsunami, dan banjir. Sistem ini membantu pemerintah dan masyarakat dalam mempersiapkan diri dan mengurangi risiko bencana.

  • Penelitian dampak perubahan iklim

    STMKG melakukan penelitian tentang dampak perubahan iklim di Indonesia. Penelitian ini menghasilkan rekomendasi kebijakan dan mitigasi untuk mengatasi dampak perubahan iklim.

Litbang di STMKG sangat penting karena menghasilkan inovasi dan teknologi baru yang dapat meningkatkan kualitas layanan informasi cuaca dan iklim, serta prediksi bencana alam. Selain itu, litbang juga mendukung pendidikan dan pelatihan di STMKG, serta berkontribusi pada pengembangan ilmu pengetahuan dan teknologi di bidang meteorologi, klimatologi, dan geofisika.

Layanan informasi cuaca dan iklim

Layanan informasi cuaca dan iklim merupakan komponen penting dalam sekolah tinggi meteorologi, klimatologi, dan geofisika (STMKG). Hal ini disebabkan karena STMKG memiliki peran dalam memberikan informasi cuaca dan iklim yang akurat, serta memprediksi bencana alam. Layanan informasi cuaca dan iklim yang diberikan oleh STMKG sangat penting bagi berbagai sektor, seperti pertanian, penerbangan, dan manajemen kebencanaan.

Salah satu contoh nyata layanan informasi cuaca dan iklim yang diberikan oleh STMKG adalah prakiraan cuaca. Prakiraan cuaca digunakan oleh masyarakat untuk merencanakan aktivitas sehari-hari, seperti menentukan waktu yang tepat untuk bepergian atau bercocok tanam. Selain itu, STMKG juga memberikan layanan informasi iklim, seperti prediksi musim hujan dan kemarau. Informasi iklim ini sangat penting bagi pemerintah dan masyarakat dalam mempersiapkan diri menghadapi perubahan cuaca dan iklim.

Baca Juga :   Panduan Lengkap Sekolah Tinggi Dirasat Islamiyah Imam Syafii Jember, Universitas Islam Unggulan

Keberadaan STMKG sangat penting dalam menjamin ketersediaan informasi cuaca dan iklim yang akurat dan terkini. Hal ini dikarenakan STMKG memiliki sumber daya manusia yang kompeten, teknologi yang canggih, dan jaringan kerja yang luas. Dengan demikian, STMKG dapat memberikan layanan informasi cuaca dan iklim yang berkualitas tinggi dan bermanfaat bagi masyarakat luas.

Prediksi bencana alam

Prediksi bencana alam merupakan salah satu tugas penting bagi sekolah tinggi meteorologi, klimatologi, dan geofisika (STMKG). Hal ini disebabkan karena bencana alam dapat menimbulkan kerugian yang besar, baik jiwa maupun harta benda. Dengan adanya prediksi bencana alam, pemerintah dan masyarakat dapat mempersiapkan diri untuk mengurangi risiko bencana.

STMKG memiliki peran penting dalam memberikan informasi prediksi bencana alam yang akurat dan tepat waktu. Hal ini dikarenakan STMKG memiliki sumber daya manusia yang kompeten, teknologi yang canggih, dan jaringan kerja yang luas. Misalnya, STMKG memiliki Pusat Gempa Bumi dan Tsunami yang memantau aktivitas gempa bumi dan tsunami di Indonesia. Selain itu, STMKG juga memiliki Pusat Meteorologi Maritim yang memberikan peringatan dini cuaca ekstrem, seperti badai dan gelombang tinggi.

Prediksi bencana alam merupakan komponen yang sangat penting dalam STMKG. Hal ini dikarenakan prediksi bencana alam dapat membantu pemerintah dan masyarakat dalam mempersiapkan diri menghadapi bencana. Dengan adanya persiapan yang baik, diharapkan dampak bencana alam dapat diminimalisir.

Mitigasi dan adaptasi bencana

Mitigasi dan adaptasi bencana merupakan aspek penting dalam sekolah tinggi meteorologi, klimatologi, dan geofisika (STMKG) karena bencana alam dapat menimbulkan kerugian yang besar, baik jiwa maupun harta benda. STMKG memiliki peran penting dalam memberikan informasi prediksi bencana alam yang akurat dan tepat waktu, serta membantu pemerintah dan masyarakat dalam mempersiapkan diri menghadapi bencana.

  • Pemetaan daerah rawan bencana

    STMKG melakukan pemetaan daerah rawan bencana, seperti daerah rawan gempa bumi, tsunami, banjir, dan kekeringan. Pemetaan ini digunakan untuk mengidentifikasi wilayah yang berisiko tinggi terjadi bencana dan membantu pemerintah dalam mengambil langkah-langkah mitigasi.

  • Pengembangan sistem peringatan dini

    STMKG mengembangkan sistem peringatan dini bencana alam, seperti sistem peringatan dini gempa bumi dan tsunami. Sistem ini membantu pemerintah dan masyarakat dalam mempersiapkan diri menghadapi bencana dan mengurangi risiko kerugian.

  • Edukasi dan pelatihan

    STMKG memberikan edukasi dan pelatihan kepada masyarakat tentang mitigasi dan adaptasi bencana. Edukasi dan pelatihan ini bertujuan untuk meningkatkan pengetahuan dan keterampilan masyarakat dalam menghadapi bencana.

  • Penelitian dan pengembangan

    STMKG melakukan penelitian dan pengembangan di bidang mitigasi dan adaptasi bencana. Penelitian dan pengembangan ini bertujuan untuk mengembangkan teknologi dan metode baru untuk mengurangi risiko bencana.

Dengan melakukan mitigasi dan adaptasi bencana, diharapkan dampak bencana alam dapat diminimalisir. STMKG memiliki peran penting dalam membantu pemerintah dan masyarakat dalam mempersiapkan diri menghadapi bencana melalui berbagai kegiatan, seperti pemetaan daerah rawan bencana, pengembangan sistem peringatan dini, edukasi dan pelatihan, serta penelitian dan pengembangan.

Klimatologi

Klimatologi merupakan ilmu yang mempelajari tentang iklim, yaitu kondisi cuaca rata-rata dalam jangka waktu yang panjang. Klimatologi sangat penting dalam sekolah tinggi meteorologi, klimatologi, dan geofisika (STMKG) karena iklim berpengaruh besar terhadap kehidupan manusia dan lingkungan. Misalnya, iklim dapat mempengaruhi pertanian, sumber daya air, dan kesehatan masyarakat.

STMKG memiliki peran penting dalam mempelajari dan memprediksi iklim. Melalui penelitian dan pengembangan, STMKG dapat memberikan informasi iklim yang akurat dan terkini kepada pemerintah dan masyarakat. Informasi ini dapat digunakan untuk berbagai keperluan, seperti perencanaan pembangunan, pengelolaan sumber daya alam, dan mitigasi bencana alam. Contoh nyata peran STMKG dalam klimatologi adalah pengembangan model iklim yang digunakan untuk memprediksi perubahan iklim di Indonesia.

Pemahaman tentang klimatologi sangat penting bagi STMKG karena dapat membantu dalam memahami dan memprediksi perubahan iklim. Dengan memahami perubahan iklim, STMKG dapat memberikan informasi yang dibutuhkan pemerintah dan masyarakat untuk mempersiapkan diri menghadapi dampak perubahan iklim. Selain itu, pemahaman tentang klimatologi juga dapat membantu dalam mengembangkan teknologi dan kebijakan untuk memitigasi dan beradaptasi dengan perubahan iklim.

Geofisika

Geofisika merupakan ilmu yang mempelajari tentang bumi, mulai dari struktur, sifat fisik, hingga proses-proses yang terjadi di dalamnya. Geofisika memiliki peran penting dalam sekolah tinggi meteorologi, klimatologi, dan geofisika (STMKG) karena memberikan dasar pemahaman tentang sistem kebumian yang menjadi objek kajian meteorologi dan klimatologi.

Baca Juga :   Tips Memilih Sekolah Tinggi Ilmu Tarbiyah Manggala Terbaik

Salah satu contoh nyata keterkaitan antara geofisika dan STMKG adalah dalam bidang seismologi. Seismologi merupakan cabang geofisika yang mempelajari tentang gempa bumi. Pemahaman tentang seismologi sangat penting bagi STMKG karena dapat digunakan untuk memprediksi gempa bumi dan memberikan peringatan dini kepada masyarakat. Selain itu, geofisika juga berperan dalam mempelajari struktur dan dinamika atmosfer, yang merupakan objek kajian meteorologi dan klimatologi.

Secara umum, geofisika memberikan dasar pemahaman yang kuat tentang proses-proses yang terjadi di bumi, mulai dari skala lokal hingga global. Pemahaman ini sangat penting bagi STMKG dalam mempelajari dan memprediksi cuaca, iklim, dan bencana alam. Dengan memahami geofisika, STMKG dapat memberikan informasi yang akurat dan tepat waktu kepada pemerintah dan masyarakat untuk mengantisipasi dan memitigasi dampak cuaca, iklim, dan bencana alam.

Meteorologi

Meteorologi merupakan salah satu bidang ilmu yang dipelajari di sekolah tinggi meteorologi, klimatologi, dan geofisika (STMKG). Meteorologi mempelajari tentang atmosfer bumi, cuaca, dan iklim. Ilmu ini sangat penting karena memiliki peran dalam memprediksi cuaca dan iklim, serta memberikan peringatan dini bencana alam.

  • Prakiraan Cuaca

    Meteorologi digunakan untuk memprakirakan cuaca, seperti suhu, kelembapan, curah hujan, dan kecepatan angin. Prakiraan cuaca sangat penting bagi masyarakat untuk merencanakan aktivitas sehari-hari, seperti menentukan waktu yang tepat untuk bercocok tanam atau bepergian.

  • Prediksi Iklim

    Meteorologi juga digunakan untuk memprediksi iklim, yaitu kondisi cuaca rata-rata dalam jangka waktu yang panjang. Prediksi iklim sangat penting untuk perencanaan pembangunan, pengelolaan sumber daya alam, dan mitigasi bencana alam.

  • Peringatan Dini Bencana Alam

    Meteorologi dapat digunakan untuk memberikan peringatan dini bencana alam, seperti badai, banjir, dan kekeringan. Peringatan dini ini sangat penting untuk menyelamatkan jiwa dan harta benda masyarakat.

  • Penelitian dan Pengembangan

    Meteorologi juga mencakup penelitian dan pengembangan untuk meningkatkan akurasi prakiraan cuaca dan iklim, serta mengembangkan teknologi baru untuk pengamatan dan pemantauan cuaca.

Dengan demikian, meteorologi memiliki peran yang sangat penting dalam STMKG, yaitu untuk memberikan informasi cuaca dan iklim yang akurat dan tepat waktu kepada masyarakat. Informasi ini sangat penting untuk berbagai sektor, seperti pertanian, penerbangan, perhubungan, dan manajemen kebencanaan.

Teknologi penginderaan jauh

Teknologi penginderaan jauh merupakan salah satu teknologi penting yang digunakan dalam sekolah tinggi meteorologi, klimatologi, dan geofisika (STMKG). Teknologi ini memungkinkan pengumpulan data tentang atmosfer, daratan, dan lautan dari jarak jauh menggunakan sensor yang dipasang pada satelit, pesawat terbang, atau balon cuaca.

Data yang dikumpulkan dari teknologi penginderaan jauh sangat penting untuk mempelajari dan memprediksi cuaca, iklim, dan bencana alam. Misalnya, data satelit dapat digunakan untuk memantau pergerakan awan, suhu permukaan laut, dan konsentrasi gas rumah kaca. Data ini kemudian digunakan untuk membuat prakiraan cuaca, memprediksi perubahan iklim, dan memberikan peringatan dini bencana alam, seperti banjir, kekeringan, dan kebakaran hutan.

Teknologi penginderaan jauh juga digunakan dalam penelitian dan pengembangan di bidang meteorologi, klimatologi, dan geofisika. Misalnya, teknologi ini dapat digunakan untuk mempelajari dinamika atmosfer, memantau perubahan iklim, dan mendeteksi sumber daya alam. Selain itu, teknologi penginderaan jauh juga digunakan untuk memberikan informasi kepada berbagai sektor, seperti pertanian, kehutanan, dan perencanaan wilayah.

Dengan demikian, teknologi penginderaan jauh merupakan komponen penting dalam STMKG karena menyediakan data yang sangat penting untuk mempelajari dan memprediksi cuaca, iklim, dan bencana alam. Teknologi ini juga mendukung penelitian dan pengembangan di bidang meteorologi, klimatologi, dan geofisika, serta memberikan informasi yang bermanfaat bagi berbagai sektor.

Model atmosfer dan iklim

Model atmosfer dan iklim merupakan representasi matematis dari sistem iklim bumi. Model-model ini digunakan untuk mempelajari dan memprediksi cuaca, iklim, dan perubahan iklim. Sekolah tinggi meteorologi, klimatologi, dan geofisika (STMKG) memainkan peran penting dalam pengembangan dan penggunaan model atmosfer dan iklim.

Model atmosfer dan iklim sangat penting untuk STMKG karena memberikan dasar ilmiah untuk prakiraan cuaca dan iklim. Model-model ini digunakan untuk memprediksi pola cuaca, seperti suhu, curah hujan, dan kecepatan angin. Selain itu, model iklim digunakan untuk memprediksi perubahan iklim jangka panjang, seperti kenaikan permukaan laut dan perubahan pola curah hujan. Prediksi ini sangat penting untuk perencanaan dan adaptasi terhadap perubahan iklim.

STMKG memiliki pengalaman panjang dalam mengembangkan dan menggunakan model atmosfer dan iklim. Sebagai contoh, STMKG mengembangkan model iklim regional untuk Indonesia yang digunakan untuk memprediksi dampak perubahan iklim di Indonesia. Selain itu, STMKG juga berkontribusi pada pengembangan model iklim global yang digunakan oleh lembaga-lembaga internasional untuk memprediksi perubahan iklim di seluruh dunia.

Baca Juga :   Panduan Lengkap Universitas Islam Terbaik: Sekolah Tinggi Ilmu Ekonomi dan Bisnis Islam Al Azhar Bukittinggi

Pengembangan dan penggunaan model atmosfer dan iklim merupakan salah satu kekuatan utama STMKG. Model-model ini memberikan informasi penting untuk pengambilan keputusan di bidang meteorologi, klimatologi, dan geofisika. Selain itu, model-model ini juga mendukung penelitian dan pengembangan di bidang-bidang tersebut.

Pertanyaan yang Sering Diajukan (FAQ) Sekolah Tinggi Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (STMKG)

Bagian ini berisi pertanyaan yang sering diajukan dan jawabannya terkait Sekolah Tinggi Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (STMKG).

Pertanyaan 1: Jurusan apa saja yang tersedia di STMKG?

STMKG memiliki tiga jurusan, yaitu Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika.

Pertanyaan 2: Berapa lama durasi pendidikan di STMKG?

Durasi pendidikan di STMKG adalah 4 tahun atau 8 semester.

Pertanyaan 3: Apa saja prospek karier lulusan STMKG?

Lulusan STMKG dapat bekerja di berbagai bidang, seperti forecaster cuaca, klimatolog, geofisikawan, dan peneliti.

Pertanyaan 4: Apakah STMKG menerima mahasiswa asing?

Ya, STMKG menerima mahasiswa asing melalui program beasiswa.

Pertanyaan 5: Fasilitas apa saja yang tersedia di STMKG?

STMKG memiliki berbagai fasilitas, seperti laboratorium, perpustakaan, dan asrama.

Pertanyaan 6: Apakah STMKG memiliki program pascasarjana?

Ya, STMKG memiliki program pascasarjana Magister Sains (S2) Meteorologi.

Pertanyaan yang sering diajukan tersebut memberikan gambaran umum tentang Sekolah Tinggi Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (STMKG). Untuk informasi lebih lanjut, silakan kunjungi situs web resmi STMKG atau hubungi bagian admisi.

Selanjutnya, kita akan membahas lebih dalam tentang kurikulum dan proses belajar mengajar di STMKG.

TIPS Memilih Program Studi di STMKG

Pemilihan program studi yang tepat merupakan langkah penting untuk meraih kesuksesan di perguruan tinggi. Berikut adalah lima tips memilih program studi di Sekolah Tinggi Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (STMKG):

1. Kenali Minat dan Bakat Anda

Pilihlah program studi yang sesuai dengan minat dan bakat Anda. Jika Anda menyukai matematika dan fisika, program studi Meteorologi atau Geofisika mungkin cocok untuk Anda. Jika Anda tertarik pada lingkungan dan perubahan iklim, program studi Klimatologi dapat menjadi pilihan yang tepat.

2. Riset Prospek Karier

Cari tahu prospek karier lulusan dari program studi yang Anda minati. Pertimbangkan peluang kerja, gaji, dan jalur karier yang tersedia. Kunjungi situs web STMKG atau hubungi bagian admisi untuk mendapatkan informasi lebih lanjut.

3. Kunjungi Kampus dan Bertemu dengan Dosen

Hadiri acara open house atau kunjungan kampus untuk melihat langsung lingkungan belajar dan bertemu dengan dosen-dosen di STMKG. Tanyakan tentang kurikulum, fasilitas, dan pengalaman mahasiswa di program studi yang Anda minati.

4. Perhatikan Daya Tampung dan Persaingan

STMKG memiliki daya tampung yang terbatas untuk setiap program studi. Perhatikan tingkat persaingan dan persiapkan diri Anda dengan baik untuk menghadapi ujian masuk. Pelajari materi ujian, berlatih soal-soal, dan jaga kesehatan fisik dan mental Anda.

5. Manfaatkan Konseling dan Bimbingan Karir

STMKG menyediakan layanan konseling dan bimbingan karier untuk membantu mahasiswa dalam memilih program studi dan mempersiapkan diri menghadapi dunia kerja. Manfaatkan layanan ini untuk mendapatkan bimbingan dan saran dari para ahli.

Dengan mengikuti tips-tips di atas, Anda dapat memilih program studi yang tepat di STMKG dan meraih kesuksesan dalam pendidikan dan karier Anda.

Selanjutnya, kita akan membahas proses belajar mengajar di STMKG, termasuk metode pembelajaran, kurikulum, dan fasilitas penunjang.

Kesimpulan

Sekolah Tinggi Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (STMKG) merupakan institusi pendidikan tinggi yang memainkan peran penting dalam pengembangan ilmu pengetahuan dan teknologi di bidang meteorologi, klimatologi, dan geofisika di Indonesia. Melalui pendidikan, penelitian, dan layanan informasi, STMKG berkontribusi pada berbagai aspek kehidupan masyarakat, mulai dari prakiraan cuaca dan peringatan dini bencana hingga mitigasi dan adaptasi perubahan iklim.

Beberapa poin utama yang perlu ditekankan dari artikel ini adalah:

  • STMKG memiliki peran strategis dalam memberikan informasi cuaca dan iklim yang akurat dan tepat waktu, serta memprediksi bencana alam.
  • Penelitian dan pengembangan di STMKG menghasilkan inovasi dan teknologi baru yang meningkatkan kualitas layanan informasi cuaca dan iklim, serta prediksi bencana alam.
  • Lulusan STMKG memiliki prospek karier yang luas di berbagai bidang, seperti forecaster cuaca, klimatolog, geofisikawan, dan peneliti.

Kemajuan ilmu pengetahuan dan teknologi di bidang meteorologi, klimatologi, dan geofisika sangat krusial untuk pembangunan berkelanjutan dan kesejahteraan masyarakat. Oleh karena itu, peran STMKG sebagai pusat pendidikan dan penelitian di bidang ini perlu terus didukung dan ditingkatkan.