10 Yang Membatalkan Puasa

stkipgetsempena.ac.id 10 Yang Membatalkan Puasa Saat menjalankan ibadah puasa, umat Muslim perlu memperhatikan beberapa perbuatan yang dapat membatalkan puasa.

Meskipun puasa adalah ibadah yang sangat dianjurkan, ada beberapa tindakan yang harus dihindari agar puasa tetap sah dan diterima di sisi Allah SWT.

Dalam artikel ini, kami akan menjelaskan sepuluh perbuatan yang membatalkan puasa, serta memberikan penjelasan yang rinci dan komprehensif tentang masing-masing perbuatan tersebut.

Sebelum kita membahas lebih lanjut, penting untuk diingat bahwa menjalankan puasa adalah bentuk ketaatan kepada Allah SWT.

Oleh karena itu, sangat penting bagi umat Muslim untuk memahami perbuatan-perbuatan yang dapat membatalkan puasa agar ibadah mereka tidak sia-sia.

Mari kita simak sepuluh perbuatan yang perlu dihindari saat berpuasa.

1. Makan dan Minum

Perbuatan pertama yang membatalkan puasa adalah makan dan minum.

Saat berpuasa, umat Muslim diwajibkan menahan diri dari makan dan minum mulai dari terbit fajar hingga terbenam matahari.

Jika seseorang sengaja atau tidak sengaja makan atau minum selama waktu puasa, maka puasanya menjadi batal.

Namun, ada beberapa pengecualian, seperti orang yang sedang sakit atau sedang dalam perjalanan jauh, yang diperbolehkan untuk tidak berpuasa.

2. Hubungan Intim

Perbuatan kedua yang membatalkan puasa adalah hubungan intim atau berhubungan seksual.

Selama bulan Ramadan, umat Muslim diwajibkan menahan diri dari hubungan intim mulai dari terbit fajar hingga terbenam matahari.

Jika seseorang melakukan hubungan intim saat berpuasa, maka puasanya menjadi batal dan dia harus mengganti puasa tersebut di lain waktu.

3. Menyengaja Muntah

Perbuatan ketiga yang membatalkan puasa adalah menyengaja muntah.

Jika seseorang dengan sengaja memuntahkan makanan atau minuman yang dia konsumsi, maka puasanya menjadi batal.

Baca Juga :   10 Keistimewaan Bulan Ramadhan

Namun, jika muntah tidak disengaja dan tidak dapat ditahan, maka puasa tetap sah.

4. Menelan Benda Asing

Perbuatan keempat yang membatalkan puasa adalah menelan benda asing.

Jika seseorang dengan sengaja menelan benda asing seperti uang koin atau permen saat berpuasa, maka puasanya menjadi batal.

Namun, jika benda asing tersebut masuk ke dalam tubuh tanpa disengaja, maka puasa tetap sah.

5. Mengeluarkan Darah dengan Sengaja

Perbuatan kelima yang membatalkan puasa adalah mengeluarkan darah dengan sengaja.

Jika seseorang dengan sengaja mengeluarkan darah seperti dengan mengeluarkan darah melalui pengobatan atau menggigit jari hingga berdarah, maka puasanya menjadi batal.

Namun, jika darah keluar tanpa sengaja, seperti saat terluka secara tidak sengaja, maka puasa tetap sah.

6. Menyuntik Cairan Nutrisi

Perbuatan keenam yang membatalkan puasa adalah menyuntikkan cairan nutrisi ke dalam tubuh.

Jika seseorang dengan sengaja menyuntikkan cairan nutrisi untuk mendapatkan nutrisi saat berpuasa, maka puasanya menjadi batal.

Namun, jika suntikan tersebut dilakukan untuk tujuan medis dan tidak ada cara lain untuk mendapatkan nutrisi, maka puasa tetap sah.

7. Mengeluarkan Mani dengan Sengaja

Perbuatan ketujuh yang membatalkan puasa adalah mengeluarkan mani dengan sengaja.

Jika seseorang dengan sengaja mengeluarkan mani melalui masturbasi atau aktivitas seksual lainnya saat berpuasa, maka puasanya menjadi batal.

Mengeluarkan mani dengan sengaja juga memerlukan kafarat (denda) yang harus dibayar untuk mengganti puasa yang batal.

8. Berharap atau Berniat Membatalkan Puasa

Perbuatan kedelapan yang membatalkan puasa adalah berharap atau berniat membatalkan puasa.

Jika seseorang dengan sengaja berharap atau berniat untuk membatalkan puasa saat berpuasa, maka puasanya menjadi batal.

Hal ini menunjukkan niat yang buruk dan kurangnya keteguhan dalam menjalankan ibadah puasa.

Baca Juga :   Keutamaan Bulan Ramadhan : 10 Fakta Menarik yang Perlu Anda Ketahui

9. Menghirup Asap Rokok

Perbuatan kesembilan yang membatalkan puasa adalah menghirup asap rokok.

Jika seseorang dengan sengaja menghirup asap rokok saat berpuasa, maka puasanya menjadi batal.

Merokok juga dapat merusak kesehatan dan bertentangan dengan nilai-nilai yang dianut dalam menjalankan puasa.

10. Menelan Air Laut atau Air Kedalam Lambung

Perbuatan kesepuluh yang membatalkan puasa adalah menelan air laut atau air kedalam lambung.

Jika seseorang dengan sengaja menelan air laut atau air lainnya yang masuk ke dalam lambung saat berpuasa, maka puasanya menjadi batal.

Hal ini dilakukan dengan tujuan untuk menghindari kehausan, namun tetap dianggap sebagai tindakan yang membatalkan puasa.

Dalam menjalankan ibadah puasa, sangat penting untuk menghindari perbuatan-perbuatan yang dapat membatalkan puasa.

Dengan memahami sepuluh perbuatan yang telah dijelaskan di atas, umat Muslim dapat menjalankan puasa dengan penuh kesadaran dan kepatuhan terhadap perintah Allah SWT.

Semoga artikel ini bermanfaat bagi umat Muslim dalam memperoleh pemahaman yang lebih mendalam tentang perbuatan-perbuatan yang membatalkan puasa. Selamat menjalankan ibadah puasa!