Edelweiss dari Bromo untuk STKIP BBG

Oleh: Tuti Sarwita, M.Pd.

Bagi kami inilah akhir dari perjuangan melelahkan. Menempuh perjalanan puluhan kilometer, melawan hawa dingin yang merasuki tulang, melewati penanjakan yang curam di kala malam pekat hanya untuk sebuah momen. Melihat anak mentari sebesar  sawo merangkak di atas gegaris merah  menjelang Subuh. Ya, itulah namanya Sunrise. Tampak dari puncak penanjakan Bromo yang mengapit lembah dan ngarai. Saat itulah riuh sayup-sayup terdengar. Kebanyakan orang-orang tampak mengabadikan fenomena ini dengan kamera mutakhir, sebagian menengadahkan tangan ke atas. Bersyukur atas karunia Allah yang tak terhingga.

Wisata Gunung Bromo merupakan salah satu agenda wisata yang ditawarkan oleh pihak Universitas Surabaya selaku penanggung-jawab Dosen Magang Dikti 2017. Jumat (4/8) perjalanan dimulai. Butuh waktu empat jam untuk sampai di kawasan Gunung Bromo dari Kota Surabaya, Jawa Timur.  Biaya tiket masuk  per orang Rp 70.000,-. Pukul 03.00 WIB  kami naik jib menuju  penanjakan. Perjalanan di tempuh dengan medan yang sangat menantang dan dingin. Usai Salat Subuh, kami mendaki  anak tangga mencapai  puncak  Bromo.

Penanjakan adalah tempat penantian untuk melihat keindahan matahari terbit menyinari puncak Gunung Simeru dan Gunung Bromo. Sungguh pemandangan yang  luar biasa indahnya bagaikan  di atas awan. Disana juga ada  bunga edelweiss. Jenis bunga  yang abadi dan dilindungi. Sungguh kesempatan yg luar biasa dapat mengabadikan foto sembari memegang bunga eksotis tersebut atau sekedar menjadikannya sebagai latar. Perlu diketahui bahwa pengunjung dilarang memetik bunga tersebut. Saya pun langsung mengabadikannya. Foto-foto itu saya persembahkan untuk STKIP BBG yang telah banyak dan memperjuangkan karier saya hingga sampai di puncak gemilang ini.

Setelah puas menikmati indahnya pemandangan di penanjakan, kami  ke kawah Bromo dengan naik kuda. Dari kaki gunung ke puncak berjalan kaki lalu menaiki 250 anak tangga. Kemudian melanjutkan perjalanan ke Gunung Teletabis, Padang Savana,  dan Pasir Berbisik. Perjalanan berakhir pukul 13.00 WIB. Usai  makan siang kami berangkat pulang ke asrama putri Universitas Surabaya. Sungguh pemandangan dan pengalaman yg sangat indah. Saya berharap bisa ke sana lagi bersama dosen, karyawan, dan mahasiswa STKIP BBG. Salam saya buat teman-teman semua.

Tuti Sarwita, M.Pd., Dosen Prodi Penjaskesrek STKIP BBG. Peserta Magang Dikti 2017 di Unesa, Jawa Timur

 BBG  NEWS Optimis Bawa Pulang Banyak Medali BBG  NEWS Jalan Santai, Kebersamaan Terindah Keluarga Besar STKIP BBG BBG  NEWS Ada Mahasiswa STKIP BBG Pada Tarian Pemecah Rekor MURI BBG  NEWS STKIP BBG Terapkan Program BKD Online BBG  NEWS Semangat Menggelora Demi STKIP BBG Tercinta BBG  NEWS STKIP BBG Jelas Terbukti Kualitasnya BBG  NEWS STKIP BBG Kian Gemilang BBG  NEWS Perpustakaan STKIP BBG Galakkan Program Ebook BBG  NEWS Edelweiss dari Bromo untuk STKIP BBG BBG  NEWS 230 Mahasiswa PPL STKIP BBG Dilepas BBG  NEWS Optimis Bawa Pulang Banyak Medali BBG  NEWS Jalan Santai, Kebersamaan Terindah Keluarga Besar STKIP BBG BBG  NEWS Ada Mahasiswa STKIP BBG Pada Tarian Pemecah Rekor MURI BBG  NEWS STKIP BBG Terapkan Program BKD Online BBG  NEWS Semangat Menggelora Demi STKIP BBG Tercinta BBG  NEWS STKIP BBG Jelas Terbukti Kualitasnya BBG  NEWS STKIP BBG Kian Gemilang BBG  NEWS Perpustakaan STKIP BBG Galakkan Program Ebook BBG  NEWS Edelweiss dari Bromo untuk STKIP BBG BBG  NEWS 230 Mahasiswa PPL STKIP BBG Dilepas BBG  NEWS Optimis Bawa Pulang Banyak Medali BBG  NEWS Jalan Santai, Kebersamaan Terindah Keluarga Besar STKIP BBG BBG  NEWS Ada Mahasiswa STKIP BBG Pada Tarian Pemecah Rekor MURI BBG  NEWS STKIP BBG Terapkan Program BKD Online BBG  NEWS Semangat Menggelora Demi STKIP BBG Tercinta BBG  NEWS STKIP BBG Jelas Terbukti Kualitasnya BBG  NEWS STKIP BBG Kian Gemilang BBG  NEWS Perpustakaan STKIP BBG Galakkan Program Ebook BBG  NEWS Edelweiss dari Bromo untuk STKIP BBG BBG  NEWS 230 Mahasiswa PPL STKIP BBG Dilepas